Apple Inc.

Apple Inc.

  1. Sejarah perkembangan Apple

Apple Computer (sekarang dikenal sebagai Apple, Inc) adalah kekuatan utama dalam revolusi Personal Computer (PC) yang berlangsung di tahun 1970-an dan’80s.Dan bahkan revolusi itu terus menerus berlangsung hingga kini berkat inovasi yang terus-menerus dilakukan oleh pihak pengembang Apple. Namun tahukah Anda, Apple pernah mengalami kebangkrutan, atau hal hal lain sepanjang karir gemilang Apple inc. ?Simak penelusuran kami berikut ini.

Sebelum Steve Wozniak bersama Steve Jobs mendirikan Apple, Steve Wozniak adalah seorang hacker.Kepandaian Steve Wozniak ini memang terlihat sejak dia masih kecil yang sangat gemar mengutak atik aljabar dan algoritma matematika.Kemampuan Steve Wozniak ini tentunya sangat berarti dalam mendongkrak hidupnya karena baik Steve Wozniak maupun Steve Jobs semasa SMA-nya tergolong orang orang dengan ekonomi menengah ke bawah.

Pada tahun 1975, Steve Wozniak bekerja di Hewlett-Packard dan membantu teman-Nya Steve Jobs mendesain video game untuk Atari.Dari keuntungan yang diperoleh, mereka menggunakannya untuk membeli sebuah computer yang sangat sederhana, salah satu produk dari Call Computer pimpinan Alex Kamradt untuk dipelajari mekanismenya. Setelah melihat wacana mengenai membangun terminal computer sendiri pada suatu majalah berjudul Popular Electronics terbitan tahun 1975, double steve tersebut merakit sendiri komputer dengan spare part yang ada. Computer Conversor yang dirakit tersebut terdiri dari 24 baris dan 40 kolom, hanya menggunakan huruf capital, menggunakan monitor berupa video teletype dan dapat terhubung dengan Call Computer. Alex Kamradt menanggapi positif hal ini dan bekerja sama dengan Steve Wozniak untuk menjual produk jadinya melalui firma dagang yang dimiliki Kamradt.

Pada tahun 1975, Wozniak mulai menghadiri pertemuan di Homebrew Computer Club. Pada pertemuan tersebut Microcomputers baru seperti Altair 8800 dan IMSAI menginspirasinya untuk menggunakan mikroprosesor ke dalam video teletype dan lengkaplah computer yang ia rancang.

Pada saat itu hanya tersedia microcomputer CPU Intel 8080 senilai US $ 179 dan Motorola 6800 yang dibandrol US $ 170. Saat itu Wozniak berniat bekerja sama dengan Motorola, namun saat itu masih belum menemukan kata sepakat karena range harga yang diminta baik Intel maupun Motorola saat itu jauh dari range budget mereka. Namun Wozniak tak menyerah.Ia melihat, mempelajari dan mendesain skema computer pada kertas.Dalam benaknya, membuat CPU hanyalah tinggal menunggu hari saja.

Ketika MOS Technology 6502 chip (sekarang baterai CMOS) dirilis dengan kisaran harga US $ 20 pada tahun 1976, Wozniak membuat program yang sesuai untuk chip tersebut dengan bahasa BASIC dan mulai mendesain computer yang mampu menjalankannya. MOS 6502 didesain oleh orang yang sama dengan orang yang membuat Motorola 6800, karena banyak pekerja di Silicon Valley yang mendirikan atau membuat usaha sendiri sebagai sampingan.Wozniak melakukan sedikit perubahan kecil agar chip baru tersebut dapat berjalan dengan baik. Wozniak menyempurnakan penemuaanya dan membawanya ke pertemuan Homebrew Computer Club sebagai show off.

Pada pertemuan tersebut, Wozniak bertemu teman lamanya Steven Jobs yang sama-sama tertarik terhadap potensi komersial dari hobi computer tersebut.Setelah itu Jobs melakukan pendekatan dengan toko computer local, The Byte Shop yang pada akhirnya setuju untuk menjual produk Jobs. Namun dengan catatan, komputer yang dibuat harus dirakit dengan baik menjadi satu kesatuan utuh (assembled). Pemiliknya, Paul Terrell, menyampaikan bahwa ia akan memesan 50 mesin computer dan membayar US $ 500 pada setiap pengiriman. Jobs mengamini tawaran tersebut dan menghubungi Cramer Electronics, distributor peralatan elektronik skala nasional sebagai media partnernya. Inilah awal dirancangnya Apple I yang menjadi pondasi perkembangan produk-produk Apple

Logo Apple ketika tahun 1976 dibuat oleh Rob Janoff dengan tema warna pelangi yang digunakan hingga 1998

a. Apple I

The Apple I, juga dikenal sebagai Apple-1, merupakan awal komputer pribadi dan dibilang sebagai biangnya atau nenek moyangnya dari semua komputer APPLE pada masa selanjutnya. Komputer ini dirancang dan dibangun secara hand made oleh Steve Wozniak dan Steve Jobs-lah yang mempunyai ide penjualan komputer. Produk Apple pertama ini pertama kali ditunjukkan ke publik pada April 1976 di Homebrew Computer Club di Palo Alto, California dan mulai dijual pada Juli 1976 dengan harga $ 666.66.

b. APPLE II

 

 

Berbeda halnya dengan Apple I yang masih menggunakan kayu sebagai casingnya, Apple II telah melakukan up grade berbeda dengan menggunakan casing dari bahan metal.Apple II diluncurkan pada April 1977, dan ditujukan untuk kebutuhan personal.Apple II ini telah mendukung Graphic, Bahasa BASIC, Visical (dengan Excel sebagai jendelanya), dan dilengkapi dengan game Oregon Trail.Apple II ini juga dilengkapi dengan twin floppy disk drive dan monitor.Apple II juga memiliki fitur yang terintegrasi keyboard, suara, plastik kasus, dan delapan internal slot ekspansi.

c. Apple III

Apple3.jpg
Release date May 1980
Introductory price 4,340 -$7,800[1]
Discontinued April 1984
Operating system Apple SOS
CPU Synertek 6502A @ 2 MHz
Memory 128 KB, expandable to 512 KB

Pada awal tahun 1980-an, Apple Computer menghadapi meningkatnya kompetisi dari perusahaan lain. Saingan Utama Apple Computer adalah Commodore.Namun hal tersebut tak berlangsung lama, setelah produsen computer tingkat mainframes, IBM, memasuki pasar. Walaupun Apple II telah dinyatakan siap platform karena Visicalc, Apple tetap menyiapkan Apple III untuk menyaingi IBM versi PC

d. Xerox PARC dan LISA

Pada Desember 1979, Steve Jobs dan teknisi grup komputer Apple melakukan tur ke laboratorium Xerox PARC dan dengan disaksikan peneliti dari Xerox, mereka mendemonstrasikan GUI (Graphic User Interface) pada computer Alto. Pada saat itu Steve Jobs menyadari pentingnya GUI pada computer masa depan daripada menggunakan interface berbasis teks (misalnya, perbandingan perintah dengan command prompt dibandingkan dengan perintah pada layar windows yang lebih nyaman)

Dalam pakta kerja samanya Xerox memberika akses pada Apple untuk menggunakan fasilitas yang dimiliki oleh Xerox selama 3 hari sebagai kompensasi nilai tukar saham yang kala itu mencapai $ 1.000.000. Selama masa itu, para ilmuwan Apple mempelajari liku-liku dari GUI atau interface WIMP sehingga menghasilkan computer Apple yang pertama kali berbasis GUI dan diberi nama LISA (konon nama ini berasal dari putri pertama Steve Jobs yang merupakan kepanjangan dari Locally Integrated Software Architecture)

Hanya saja, Local Intregated Software Architecture atau LISA bisa dibilang sebagai produk gagal APPLE karena walaupun LISA sudah dilengkapi dengan mouse dan GUI (Graphical User Interface), LISA dibandrol dengan harga sangat mahal, sekitar $10,000 dan LISA tidak Compatible dengan produk sebelumnya yaitu Apple II sehingga gagal melakukan penetrasi pasar.

f. MAC 128k

Original 1984 Apple Macintosh 128K

Diluncurkan pada tahun 1984 dan mampu mendobrak dominasi IBM dan DOS pada saat itu.

g. MAC II

Mac IIcx

Setelah 3 tahun sejak kesuksesan MAC 128k, Pada 1987 APPLE kembali meluncurkan MAC II yang ditambahi dengan dipasangnya Floppy Disk Slot (disket) serta juga memakai HardDisk sebagai penyimpan data, selain itu MAC II juga didukung 8-bit/256 Color Video

h. Macintosh Color Classic

MacColourClassic.jpg

Komputer APPLE pertama yang layarnya berwarna, sudah ada Smiley icon-nya, dan pengaturan suara dan contrast melalui layar monitor.

i. Mac Portable

Dirilis Pada tahun 1989, nenek moyang MacBook ini dijual seharga kurang lebih $6,500, dengan berat 6kg juga dilengkapi dengan Trackball (Trackpad) dan dilengkapi dengan battery yang mampu bertahan selama 10jam

j. TAM (Twentieth Anniversary Macintosh)

Sempat Dipromosikan melalui film Batman & Robin, dan sudah memiliki Sound Card dan Remote Control

h. iMac

Konon kabarnya melalui iMac inilah APPLE dapat kembali bangkit dari kebangkrutan yang melandanya selama 2 tahun

k. Mac Mini

Salah satu inovasi produk yang banyak kalangan menilai suatu kegilaan karena diproduksi tanpa menggunakan Keyboard, Mouse dan Monitor, dirilis pada tahun 2005 dengan harga $499

l. MacBook Air

MDisebut-sebut sebagai komputer tertipis didunia dengan hanya seberat 1,5 Kg, Ketebalan bagian depan hanya 0,16 Inch dan bagian belakang 0,76 Inch. Yang menarik, casing laptop itu berbahan alumunium yang mudah didaur ulang dan komponen-komponennya dibuat dari bahan-bahan yang tak berbahaya.

2. Rahasia Keberhasilan Apple

2.1. Produk-produk penuh inovasi

Berdasarkan survei tahun 2005 yang dilakukan oleh Boston Consulting Group, yang bertanya kepada 940 eksekutif senior di 68 negara, mengenai 20 perusahaan paling inovatif, Apple ditunjuk sebagai perusahaan paling inovatif di dunia. Mereka menilai Apple telah memberikan pengalaman yang hebat kepada pelanggannya yang disertai dengan desain yang luar biasa.Apple juga memunculkan gagasan baru yang mendefinisikan ulang kategori lama, seperti music player.Apple juga terus-menerus melakukan perubahan pada model bisnis dan merek yang mereka miliki.

Apa yang menjadi rahasia keberhasilan Apple? Tanyakanlah pertanyaan itu kepada Steve Jobs maka ia akan bercerita mengenai bagaimana gagasan hebat dapat berakhir menyedihkan. Ceritanya begini. Seorang desainer datang dengan gagasan yang hebat. Lalu sang desainer membawa gagasannya itu kepada seorang teknisi. Lalu teknisi itu berkata “Tidak, kita tidak bisa melakukan hal itu. Itu tidak mungkin”. Lalu para teknisi itu membawa gagasan itu kepada orang-orang pabrik dan mereka berkata, “Kita tidak dapat membangun benda itu!” Kemudian situasi menjadi bertambah buruk.

Situasi seperti itulah yang dihadapi oleh Steve Jobs dan Jonathan Ive, kepala desain Apple, pada tahun 1997 ketika mereka berhasil mendapatkan gagasan bagi original iMac, sebuah komputer penuh warna dengan tabung sinar katoda, yang saat itu hanya mungkin ada di film-film fiksi. “Ketika kami membawa gagasan itu kepada para teknisi, mereka berkata, “Oh.” Lalu mereka mengatakan 38 alasan mengapa gagasan itu tidak akan bisa berhasil. Lalu Jobs berkata, “Kami akan melakukannya.” Dan mereka menjawab, “Tapi mengapa?” Dan Jobs berkata, “Karena saya adalah pemimpin perusahaan ini dan saya pikir ini bisa diselesaikan.” Lalu para teknisi itu mengerjakannya sambil menggerutu.Tetapi hasilnya menjadi ledakan besar.

Ada dua pelajaran yang bisa dipetik dari cerita itu yang menjadi rahasia keberhasilan Apple dalam menciptakan produk-produk yang inovatif: pertama mengenai kolaborasi (collaboration), dan satu lagi mengenai pengendalian (control). Sudah menjadi hal biasa apabila para pegawai Apple terus menerus berbicara mengenai “kolaborasi intensif”. Mereka yang bekerja di Apple yakin bahwa sebuah produk dapat tercipta bukan melalui proses dari satu tim ke tim yang lain. Tidak ada tahapan khusus, atau tahapan bertahap.Malahan, semuanya berlangsung secara simultan dan alami.Sebuah produk dikerjakan secara paralel oleh seluruh departemen (desain, hardware, software) dalam satu waktu.Itu semua berlangsung dalam diskusi antar disiplin desain yang terus menerus.

Sementara banyak manajer yang membual mengenai sedikitnya waktu yang mereka habiskan di meja rapat, Apple melakukan hal sebaliknya.Apple menghabiskan banyak waktu di meja rapat. “Ketika tantangan itu sangat kompleks, anda perlu mengembangkan produk secara kolaboratif dan terintegrasi,” ujar Ive. Demikianlah cara pikir yang dimiliki oleh setiap pegawai Apple.Cara berpikir itu juga disertai dengan sikap positif dari setiap pegawai Apple yang menyebut diri mereka sebagai orang-orang terpilih.

Pelajaran kedua dari cerita itu adalah mengenai pengendalian (control) dan ini berhubungan dengan pribadi Steve Jobs. Jobs adalah seorang inovator teknologi terbaik di dunia tetapi bukan karena ia seorang teknisi atau programer. Jobs tidak memiliki gelar M.B.A. Bahkan ia tidak memiliki gelar sarjana. Dia drop out dari Reed College setelah satu semester berkuliah. Apa yang dimiliki oleh Jobs adalah bakat alami dalam hal desain dan kemampuan untuk mendapatkan pekerja-pekerja terbaik yang bertalenta. Namun, di atas semuanya itu, apa yang ia miliki adalah kesediaannya memperjuangkan apa yang ia yakini. Jika ia tidak setuju dengan pendapat pegawainya maka ia akan berusaha untuk merubah pendapat pegawainya itu atau setidaknya membuat pegawainya itu lebih baik tutup mulut saja. Jobs juga sangat berhati-hati dalam melindungi para pekerjanya agar jangan ada perusahaan lain yang ‘mencuri’ para pekerjanya dari perusahaannya. Apabila ada orang luar yang berkenalan dengan para pekerjanya, Jobs hanya memberitahu nama depan dari para pekerjanya. “Anda hanya perlu tahu nama depannya, dan tidak perlu tahu nama akhirnya,” ujar Jobs.

Adapun Apple merupakan cerminan dari filsafat hidup Jobs. Salah satu alasan mengapa Apple memiliki sendiri perangkat keras dan perangkat lunak adalah karena Jobs tidak ingin perangkat lunak yang dibuatnya dijalankan dalam perangkat keras yang dibuat oleh orang lain yang tidak ia kenal. Dia ingin memiliki perangkat keras sendiri. Lagipula, siapa yang dapat ia percaya bahwa segalanya akan terintegrasi dengan baik kalau bukan dirinya sendiri.

Jobs membutuhkan peran sebagai pengendali karena ia adalah orang yang sangat teliti mengenai teknologi. Jobs ingin agar semuanya dapat terintegrasi dengan baik. Itulah kontrol pertama yang ia ingini dan telah terbukti berhasil menciptakan iPod yang terintegrasi sangat baik dengan iTunes Music Store. Menurut Jobs, inovasi sangat sulit diperoleh sebab itu dibutuhkan kontrol. Inovasi akan menyebabkan masalah, sebab itulah lebih mudah untuk menghindari inovasi daripada mengejar inovasi. Sudah banyak orang yang menyerah, tapi tidak demikian halnya dengan Jobs. Ia adalah orang yang cerdas, dan lebih dari itu, ia juga adalah orang yang dapat berkata kepada pegawainya untuk tidak pulang ke rumah dan terus bekerja di kantor untuk berpikir beda. Itulah kontrol kedua, yaitu Jobs tidak akan segan-segan memecat pegawainya yang tidak bisa bekerja sesuai keinginannya.

Apple juga sangat mengutamakan perancangan tampilan antarmuka.Hal itu sangat jelas terlihat dalam produk mereka yang terbaru, yaitu iPhone.Kesalahan perancangan walau hanya beberapa pixel dapat menjadi perdebatan. Scott Forstall, seorang vice president di Apple bagian Platform Experience, mengatakan bahwa ia memiliki kaca pembesar yang selalu ia gunakan untuk memastikan bahwa semua pixel telah digunakan secara tepat. Ketelitian tersebut tentu saja menghasilkan tampilan antarmuka yang memukau seperti yang terdapat pada layar iPhone.Ketika pengguna menggesek jarinya pada layar iPhone untuk membuka kunci iPhone, maka pengguga tidak sekadar mengakses menu-menu yang ada.Lebih dari itu, sedang memasuki sebuah dunia kecil dimana data-data berada.

Data-data berupa animasi yang kaya warna dan efek.Tampilan gambar dapat diperkecil hanya dengan mencubit gambar itu dengan dua jari.IPhone sengaja tidak memiliki keyboard atau mouse, tapi memiliki layar sentuh untuk menciptakan ilusi dimana pengguna seakan-akan secara langsung sedang berurusan dengan data-data tersebut.

Adapun yang membuat Apple dapat menciptakan iPhone adalah karena sikap “kami adalah spesial” yang dimiliki oleh Apple. Jobs berkata, “Sudah berlangsung lama, sejujurnya, ada orang-orang yang sok hebat yang mendikte apa yang seharusnya ada pada telepon. Hal itu tidak berlaku bagi kami karena kami menginginkan inovasi.” Sikap itu membuat Apple bisa keluar dari batasan-batasan yang ada sehingga dapat melakukan inovasi. Tony Fadel, seorang kepala dari divisi yang terdapat di Apple, berkata, “Apple melanggar semua aturan proses umum untuk mewujudkan iPhone menjadi kenyataan.”

Think Like Steve

Steve Jobs bersama Stephen Wozniak mendirikan Apple 30 tahun yang lalu. Mereka percaya kalau produk buatannya adalah produk yang terbaik bukan sekadar lebih baik dari produk lain. Di bawah kepemimpinannya, Apple telah mengeluarkan empat produk yang luar biasa sukses yaitu Apple II, Macintosh, iPod, dan iPhone. Bahkan lima jika itu termasuk film animasi Toy Story yang merupakan film animasi pertama yang dikerjakan dengan menggunakan komputer oleh studio animasi Pixar.

Jobs adalah sosok yang sangat bersemangat dalam bidang pengembangan produk dan dalam mewujudkan visi-visi pribadinya.Dia tidak pernah berhenti untuk mewujudkan visinya. Agar bisa memantau seluruh aktivitas pegawainya, Jobs membuat ramping struktur manajemen Apple dengan hanya mempekerjakan 20.000 orang. Dengan demikian, ia dapat mengetahui apa yang terjadi pada struktur terbawah. Apple juga hanya memiliki satu komite saja untuk mengambil keputusan mengenai harga. Kepribadian Jobs sendiri tidak kalah unik dari merek-merek yang ia hasilkan. Jika slogan bagi pelanggan Apple adalah “Think different,” maka slogan bagi pegawai Apple adalah “Think like Steve.” DAP, MLP (Berita Indonesia 31)

 

2.2. Gaya Manajemen nan Elegan dari Apple

iMac, iPod, iTunes,iPhone dan semua produk-produk buatan Apple Computer sungguh merupakan deretan karya teknologi yang amat estetik. Deretan produk elegan dengan sentuhan seni yang mengesankan. Deretan produk yang barangkali ingin menggapai dengan sepenuh hati apa itu makna keindahan yang sempurna. Dan melalui deretan produk inilah, Apple kemudian menyeruak menjadi pendekar paling tangguh dalam era konvergensi digital masa depan.

Dalam lima tahun terakhir, Apple memang terus bergerak menggapai langit prestasi. Setelah produk iPod-nya melambung dan membuat para petinggi Sony kelabakan, kini Apple hendak menggoyang kedigdayaan Nokia dengan produknya yang memukau, iPhone.Sementara jutaan orang setiap hari mengunjungi kios musiknya via iTunes. Pendeknya, menyaksikan kisah Apple ibarat menikmati jus apel yang segar dan menyehatkan. Lalu, apa sesungguhnya faktor kunci dibalik menjulangnya kerajaan Apple?

Penyelidikan terhadap proses bisnis yang dilakoni oleh Apple membawa kita pada tiga elemen kunci yang mungkin bisa menjelaskan kejayaan perusahaan dari Cupertino, California ini. Elemen yang pertama dan mungkin paling vital adalah eksistensi sang CEO dan juga pendiri, Steve Jobs. Tak pelak, pria yang suka berpenamilan casual ini merupakan figur kunci dibalik ketangguhan Apple. Melalui visinya yang tajam dan citarasa yang kuat akan produk-produk teknologi berestetika, Steve telah menjelmakan dirinya sebagai jangkar yang amat menentukan ke arah mana bahtera Apple hendak dilayarkan.Pertautan Steve Jobs dengan Apple sendiri merupakan sebuah kisah yang panjang nan berliku. Pria yang drop out saat kuliah di semester pertama ini mendirikan perusahaan Apple ketika usianya baru masuk 22 tahun (!) dari sebuah garasi mobil di rumah kontrakan. Di tahun-tahun awal berdirinya pada pertengahan tahun 70-an, Apple sempat mengguncang dunia dengan mengeluarkan produk personal computer pertama di dunia. Namun seiring berjalannya waktu, nasib Steve Jobs sendiri justru berakhir tragis : pada tahun 1986 ia justru dipecat dari Apple. Sejak ia pergi, Apple limbung dan didera kegagalan demi kegagalan.

Setelah sempat berpetualang dengan mendirikan perusahaan Pixar (yang memproduksi film animasi sukses seperti Toy Story, Finding Nemo dan Cars), Steve Jobs melakukan langkah comeback : kembali direkrut untuk mengomandani Apple. Saat itu, tahun 1997, Apple tengah berada pada titik nadir, dan banyak orang meramalkan perusahaan ini sebentar lagi akan masuk liang kubur. Senjakala kematian mengintai dan mereka tak yakin Steve Jobs mampu menjelmakan dirinya menjadi sang dewa penyelamat. Toh sejarah kemudian menjadi saksi : betapa Steve Jobs telah melakukan proses comeback yang spektakuler. Steve Jobs sendiri sejatinya merupakan figur yang unik.Brilian, memiliki kepekaan seni yang mumpuni (ia pernah belajar kaligrafi), namun sekaligus memiliki sense of strong leadership. Pada sisi lain, Steve adalah pribadi yang selalu memburu titik kesempurnaan – baik pada aspek desain ataupun dalam proses manufakturing beragam lini produknya. Begitu ia yakin dengan visi desain produknya, maka ia akan bekerja mati-matian bersama para engineernya untuk memastikan agar desain itu benar-benar dapat diproduksi dengan penuh kesempurnaan. Kisah penciptaan iPod dan iPhone barangkali tak akan pernah terjadi tanpa sikap perfeksionis dan sekaligus proses kepemimpinan yang kuat dari Steve Jobs.

Elemen kedua yang menjadi penentu keberhasilan Apple adalah ini :
sinergi yang sempurna antara beragam tim – baik tim desain, tim software, dan tim hardware. Semua melakukan kolaborasi secara paralel dan simultan. Proses penciptaan produk di Apple tidak dilakukan secara setahap demi setahap, dimana setelah desain selesai lalu diserahkan ke bagian software, lalu diteruskan lagi ke bagian hardware. Sebaliknya, dalam prosesnya semua aspek ini dikerjakan bersama-sama secara simultan. “Essentially it means that products don’t pass from team to team. It’s simultaneous and organic. Products get worked on in parallel by all departments at once — design, hardware, software — in endless rounds of interdisciplinary design reviews,”demikian tulis majalah Time dalam salah satu liputannya yang memikat tentang Apple. Elemen yang terakhir mungkin lebih jarang diketahui orang. Elemen ini adalah hadirnya sang jenius lain bernama Jonathan Ive yang menjabat sebagai Chief Design Apple. Jonathan Ive adalah seorang desainer produk brilian yang telah memiliki peran amat sentral dalam sejarah kelahiran produk-produk legendaris Apple.Ive-lah yang menjadi otak dibalik lahirnya produk iMac, iPod dan iPhone. Dengan kata lain, sosok inilah yang dengan jitu menerjemahkan visi Steve Jobs menjadi kenyataan melalui rangkaian produk yang elegan dan penuh nuansa keindahan.

Demikianlah tiga elemen kunci yang kira-kira bisa menjelaskan tentang melambungnya prestasi Apple.Jika kita telisik, ketiga elemen people management : elemen yang ini semuanya bermuara pada pertama tentang leadership yang kuat dan visioner, yang kedua tentang kekuatan sinergi, dan yang ketiga tentang pengembangan kompetensi dan keahlian.

Rangkaian produk Apple selama ini memang selalu menebarkan pesona yang menggetarkan. Namun dibalik itu semua, mereka juga telah memberikan contoh yang sempurna tentang bagaimana menjalankan proses people management secara elegan.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s